Melawan Sakit Lutut Tak Tertahankan

Melawan Sakit Lutut Tak Tertahankan

Saya termasuk orang yang menyesal karena mengabaikan konsumsi kalsium semasa hamil dan menyusui. Efeknya saat mulai menyapih ini, lulut terasa kopong saat berdiri lama. Dan diperparah lagi, buat saya yang pelor dan lagi kurang tidur karena menyusui, lutut sakit di malam hari itu bikin jadwal tidur berkurang lagi.

Jadi selama 2 minggu kemarin saya mengalami nyeri di lutut yang nggak tertahankan. Kaki pegal dari paha sampai betis, lutut rasanya kayak sakit gigi, cenut cenut tapi di lutut. Kalau ditelusuri awalnya apa penyebab nyeri lutut ini, bisa macam-macam sih.

Penyebabnya Sakit Lutut Tak Tertahankan:

    1. Kaki, Terutama Lutut Kurang Gerak

Ke kantor naik jemputan atau motor, di kantor kebanyakan duduk, malas lari, ini masalah kebanyakan warga urban kali ya.

    2. Cedera Saat Olahraga

Saya emang malas banget lari, tapi kalau olahraga masih seminggu 3x (kalau mood). Nah, waktu itu ada gerakan yoga yang rada rumit, terus badan roboh kayak pohon ditanam di paving block.

    3. Kelamaan Berdiri

Saya pernah baca ada surgeon yang sakit kaki sampai ke tulang belakang gara-gara bedah orang itu emang lama dan harus berdiri. Nah, bisa jadi juga ini karena saya yang sering kelamaan berdiri pas masak. Soalnya kagok banget nggak sih kalau masak sambil duduk?!

    4. Kurang Kalsium

Hati-hati deh buat para ibu hamil dan menyusui, dijaga banget asupan kalsiumnya. Ini mungkin karena saya ibu menyusui yang malas minum susu, vitamin, atau suplemen tambahan.

    5. Legging Overtime

Padahal saya udah tahu bahaya legging dan celana jeans buat kesehatan. Tapi karena saya ke kantor pakai rok dan harus mengendarai motor, jadi harus pakai legging sebagai rangkapan. 

    6. Sering Mandi Lewat Maghrib

Resiko wanita kerja sampai jam 5 ya sampai di rumah menjelang Maghrib. Baru bisa mandi sore setelah maghrib sambil wudhu. Kalau nggak mandi, rasanya semua kotoran nempel dari pagi. Ini juga beresiko menyebabkan rematik kata orangtua.

    7. Too Much

Pas saya cerita ke teman kalau saya susah tidur gara-gara sakit lutut, she said: "Kebanyakan tuh!". Tapi saya pura-pura nggak ngerti aja lah. Masih perlu ditelusuri lagi kebenarannya.

Saya mencoba beberapa solusi dari orang-orang, dari suami, mama, ibu mertua, temen di kantor, dan Google. Solusi untuk menghilangkan nyeri pada lutut yang tak tertahankan dari awal sampai benar-benar sembuh yang saya lakukan yaitu:

 Solusi Sakit Lutut Tak Tertahankan:

    1. Reflexology is Calming Therapy

Saya yang emang suka massage di Nano akhirnya pergi massage + refleksi di Nano, karena saya pikir "Ah, palingan kecapekan aja".
The result is: Enak bangeeet, ampe tidur lah! Tapi besoknya sakit di lutut itu datang lagi. No effect.

    2. Pijat ke Tukang Urut

Thanks to Anita, sobat saya yang mengenalkan tukang urut di dekat rumah. Biasanya tukang urut tahu mana urat yang nggak di posisinya.
The result is: Sakit banget pas dipijat lutut, biasanya emang gitu sih. Tapi pas malamnya, pegalnya hilang, lututnya masih nyeri. Still no effect.

   3. Kalsium in Tablet

Akhirnya CDR yang dibeliin Mr I dari pas lebaran diminum juga. Kata dokter selama hamil dan menyusui itu bayi menyerap kalsium dari tubuh ibunya, jadi si ibu harus tercukupi asupan makanannya. Saya pikir makan 4 sehat saja udah cukup.
The result is: Malamnya udah bisa tidur tenang, tapi pas di kantor atau pas di jemputan, sakiiit nggak tertahankan. Lumayan ngefek lah.

   4. Stop Wearing Legging

Akhirnya sekarang kalau ke kantor pakai rok dengan rangkapan celana panjang katun.
The result is: Pegalnya udah beneran hilang, tapi nyeri lutut sering ujug-ujug datang. Lumayan ngefek juga.

   5. Ikutan Gerakan Bike2Work

Ini jadi kebiasaan yang baik buat ke depannya, saya sampai niat beli sepeda buat nyembuhin sakit lutut ini. Awal sepedahan ke kantor berasa kopong lah ini lutut, nyeriiiii banget. Minggu berikutnya kayaknya udah enteng nge-gowesnya.
The result is: Hilang lah nyeri lutut dan kaki pegal. Efeknya ya keringetan dan harus berangkat lebih pagi. Ngefek banget.

   6. Kolang Kaling For Your Living

Ini saran dari Mr I, katanya kalau pemain bola kena cedera kaki, mereka makan kolang kaling. (Akhirnya ada manfaat dari nonton berita sepak bola untuk dunia wanita).
The result is: Oke banget buat pemulihan setelah 40 menit sepedahan. Ngefek banget.

   7. Berpuasa Maka akan Sehat

Dulu saya pernah punya maag, dan totally hilang setelah mencoba tips dari mama: Puasa Daud. Sekitar 3 minggu puasa, badan jadi enteng dan Alhamdulillah maag gak pernah datang lagi. Apa hubungannya sama sakit lutut? Nggak tau juga sih, saya melakukannya karena emang yakin kalau dengan puasa kita bakal terhindar dari penyakit.
The result is: Badan enteng, mungkin ini yang menyebabkan kiloan berangsur turun dan kaki nggak harus menopang tubuh yang beratnya nggak ideal. Ngefek kalau rutin.

Dan Alhamdulillah banget hari ini, 2 minggu setelah melakukan kebiasaan-kebiasaan di atas, sakit lutut yang tak tertahankan itu hilang dan pegalnya jarang lagi menyerag. Saya sadar, yang terbaik itu memang hal-hal alami. I don't need any pain killer from doctor. Obat itu sudah ada di alam, madu, kurma, seledri, dan kolang kaling itu disediakan oleh Yang Maha Menyembuhkan. Dan alaminya manusia itu memang harus banyak bergerak. Memang dunia itu tempatnya capek, jadi jangan kebanyakan dimanjakan teknologi kayak saya. Move or Die!!

Beberapa kebiasaan di atas terbukti berhasil menyembuhkan sakit lutut yang tak tertahankan tanpa harus berobat ke dokter. Semoga kita terus diberikan kesehatan dan kesembuhan untuk bisa menjadi istri dan ibu yang tetap prima.

Semoga bermanfaat yaa...😀 

4 komentar:

  1. iya itu mbak. asupan kalsium pas hamil dan menyusui penting. eh padahal saya lagi hamil dan masih eneg kalo minum susu/suplemen dari bidan.

    ibu saya juga konsumsi kolang-kaling. plus pisang ambon sehari satu. plus jalan pagi jam 8.30-an pas matahari hangat tiap pagi. tapi ibu saya udah hampir 67 sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu, saya juga gak suka karena rasanya malah bikin mual pas hamil, eh sekarang terasa efeknya..

      Orangtua dulu malah lebih kuat ya, soalnya lenih banyak gerak dan nggak dimanjain teknologi, generasi gojek macam saya rasanya malas banget kalau ke warung jalan kaki..

      Semoga tetap sehat ya mbak selama hamil..

      Hapus
  2. Info nya bagus. Jadi paham kalao penting konsumsi kalsium saat hamil.
    Oia mbak, gw jadi inget lagi wishlist buat beli sepeda, soalnya udah sadar kalau kurang gerak.

    By the way pnsaran puasa daud kek gimna yah, soalnya walo gak muslim, saya mau coba puasa. Baik untuk kesehatan soalnya :))


    Salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih sudah berkunjung, salam kenal juga.. Saya juga jadi keasyikan naik sepeda ke kantor, banyak manfaatnya..

      Puasa Daud itu sehari puasa, besoknya nggak, besoknya lagi puasa, besoknya nggak lagi, terus begitu.. Jadi enteng juga badan..

      Hapus

Terima kasih Sudah Berkunjung. Silakan Tinggalkan Jejak, dan Beri Masukan Untuk Kemajuan :)

Google+ Followers