Antara Kata dan Hati Ibu Menyusui


19 Desember kemarin Eiffel berusia tepat 1 tahun. Alhamdulillah aku bisa melalui masa menyusui sampai 2 semester. Alhamdulillah karena Allah masih mencukupkan aku sebagai sumber makanannya. Alhamdulillah karena masa menyusui setahun ini tidak terlalu banyak tantangannya.

Bisa memberikan ASI pada anak adalah berkah. Berkah karena nggak perlu mikirin uang susu tiap bulannya. Berkah karena nggak perlu repot-repot bikin susu tengah malam. Dan tentunya berkah karena banyak momen tak terlupakan saat berdua dengan anak. Dari setahun masa menyusui ini aku ingin curhat tentang perasaan dan pikiran yang terbesit saat menyusui. Antara kata dan hati kadang nggak sinkron. Seperti ingin teriak tapi kata-kata itu tertahan. Dan sepertinya bukan hanya aku yang mengalaminya.

Setahun yang lalu saat ASI belum keluar...

Kata: Yuk nak bantu mama biar ASInya keluar, kamu yang pintar ya nyusunya.
Hati: Koq payudaranya masih lembek aja ya? Kayak gak ada isinya. Bakal keluar nggak ya ASInya? Aku  bakal bisa nyusuin nggak ya? Masa aku nggak bisa menyusui sih? (Harap-harap cemas)

Saat awal-awal menyusui...

Kata: Kamu nyusunya banyak ya. Cepet gede ya, Nak.
Hati: Pegel juga ya posisi begini. Sepertinya harus cari posisi lain. Eh, ini apa geli mules di perut? Eh, koq payudara yang sebelah sakit banget. (Dan banyak pertanyaan lain karena masih awam)

Kata: Iya bu, nanti dimakan sayur katuknya, makasih juga pepaya mudanya, ASInya udah mulai banyak ini.
Hati: Mitos atau fakta ya? Ah, Googling dulu aja ah, cari di AIMI atau Forum The Urban Mama.

Kata: Kamu lucu banget sih nak, imut banget.
Hati: Koq payudaranya lebih gede daripada kepala bayinya ya?

Saat menyusui...

Kata: - (Hanya memandang lekat mata anak)
Hati: Subhanallah, cantik banget sih kamu, Nak. Mama sayang kamu. Kamu bidadari mama, kesayangan mama. Nyusu yang banyak ya biar sehat terus. Semoga jadi anak yang shalehah.... *dan doa terus mengalir dalam hati

Kata: Nenen yuk sayang.
Hati: Nenen yuk sayang. Terus tidur ya.

Kata: Koq nggak mau nyusu, nak?
Hati: Duh, koq dia nggak mau nyusu ya? Apa yang salah, apa aku bau badan? Apa posisinya nggak enak? Padahal tadi dia baru ganti popok. Apa dia menyapih dini? (Cemas dan kepikiran)

Setelah menyusui kanan-kiri 2 jam...

Kata: Belum kenyang ya, Nak?
Hati: Masih minta nyusu? Mulai dari awal lagi deh, mana belum mandi, itu cucian belum beres, aku juga laper, aduh pegel banget ini punggung, kapan tidurnya, Naaak?

Kata: Mau nenen lagi ya?
Hati: Ini masih ada isinya nggak ya?

Saat digigit...

Kata: Aww!! Sakit Naak..
Hati: AWWWWW! Sakit banget sumpah yaa. Perih banget lah. ADUUUH, sakit banget ini. Ampun mama, PERIH BANGEEEET!

Saat mompa ASI pertama kali...

Kata: Keluar yang deras ya kamu, ASI.
Hati: Koq cuma sedikit ya ASI yang keluar? Capek juga ya mompa itu.

Saat beli perlengkapan ASI...

Kata: Yank, kayaknya kita harus beli botol ASI yang kaca deh, pompanya beli yang manual aja, yang elektrik sakit banget. Kulkasnya beli yang 2 pintu ya, biar bisa nyimpen ASI.
Hati: Yank, beliin baju ibu menyusui juga donk buat aku.

Baju Gamis Ibu Menyusui Busui Friendly

Setelah 6 bulan menyusui...

Kata: Alhamdulillah ya, Nak. Kita berhasil melaluinya.
Hati: Alhamdulillah, Ya Allah. Engkau mencukupkan ASI untuk anakku. Masih ada 3 semester lagi. Masih lama ya ternyata. Semoga diberikan kekuatan.

Saat sibuk banget di kantor sampai susah mompa...

Kata: Iya nih, sibuk banget hari ini cuma bisa 2x mompa.
Hati: Aduh gimana ini, produksi ASI mulai berkurang, mau mompa di rumah juga udah terlalu capek.

Saat lagi malas mompa...

Kata: Nanti lah mompanya.
Hati: Wah lagi datang malas nih. Maafin mama ya, Nak. Aduh jadi ngerasa bersalah jadinya. Ntar deh abis makan, janji abis makan.

Saat anak sakit...

Kata: Nyusu yang banyak ya, Nak. Biar cepat sehat.
Hati: Nyusu yang banyak ya, Nak. Biar cepat sehat. Semoga ASI ini bisa jadi obat buat kamu. Ya Allah, sembuhkan anakku, berikan kekuatan dalam ASI-ku. Permudahlah ia untuk menyusu. Nggak apa-apa kalau sakitnya berpindah padaku.

Setelah setahun menyusui...

Kata: Alhamdulillah, Nak. Berhasil juga kamu setahun ASI.
Hati: Alhamdulillah, Ya Allah. Atas berkahmu lewat ASI untuk anakku. Masih ada satu tahun lagi ke depan. Semoga masih diberi kekuatan dan kecukupan.

Dan mungkin nanti setelah 2 tahun menyusui...

Kata: Mau nenen, Nak? Kan udah gede, nenennya udah nggak enak. Itu apa tuh, ada kucing. (Mengalihkan perhatian)
Hati: Waktunya menyapih. Rasanya koq nggak mau lepas ya. Anakku udah mulai gede, aku takut dia nggak butuh aku lagi. Rasanya cepat banget ya 2 tahun itu. Eh, yakin nih kamu nggak mau nenen lagi, Nak? Mama nggak mau melepas kamu.

Menyusui terkadang membuat aku, seorang ibu cepat pegal, cepat kesal, melankolis, kadang dramatis. Tapi, jangan pernah sebut kami kurang sabar atau kurang ikhlas. Sesakit apapun proses menyusui, secapek apapun,  sedramatis apapun momen menyusui, kami akan secara natural bersikap tenang, lembut dan tetap berkata yang baik pada anak kami. Dan sekeras apapun perkataan ibu, di hatinya selalu mengalir doa terbaik untuk anaknya. Jika suatu hari anakku membaca ini, percayalah Nak, bahwa ibu manapun selalu berusaha untuk mengungkapkan perasaan kesal dengan cara yang baik, dengan kata-kata yang baik. Mama juga begitu.

3 komentar:

  1. Meleeleeehh bacanyaaa Mbak.
    Menyusui memang luaaarrr biasa yaakk..
    Mari sama2 saling menyemangati utk terus semangat ngeASI ya Mbak ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Momen terindah yang bikin lelah tapi nggak mau pisah kalau kata saya..hihi
      Semangat ngASI!! Masih 1 tahun lagi nih saya..

      Hapus

Terima kasih Sudah Berkunjung. Silakan Tinggalkan Jejak, dan Beri Masukan Untuk Kemajuan :)

Google+ Followers